Ten Things That Made Me Hate Football

15 Jul

1. GROUPIES. Pernah dengar kalimat ini? “Kyaaa.. Beckham cakep banget!πŸ˜„” Mungkin hiperbolis, tapi sepertinya, setidaknya sekali seumur hidup, Anda pasti pernah dengar komentar itu. Sedihnya, waktu jaman-jaman SMP, saya kebetulan punya banyak teman perempuan yang groupies. Apa mau dikata, tingkah mereka bukannya bikin saya penasaran dan ikut-ikutan ngefans Becks, tapi sebaliknya, saya jadi malas nonton bola. Karena setiap kali menatap layar kaca, yang terbayang adalah: oh no, apa bedanya saya dengan groupies-groupies itu.. T-T “Sepakbola” = “groupies“, jadi “nonton sepakbola” = “jadi groupies“. Korelasi yang tidak logis, memang. Namanya juga anak kecil..πŸ˜›

2. FAMILY. Saya yakin banyak dari kita suka nonton bola, karena hal itu merupakan aktivitas yang diwariskan. Ayah nonton bola, anak laki-lakinya biasanya ikut. Apa yang terjadi kalau ayah Anda tidak suka nonton bola, tetapi lebih suka nonton tinju? Apa? Anaknya jadi suka berantem? Hampir sih.. :-” Ya, hasilnya adalah saya. “Football? Football who?”πŸ˜› Gagap sepakbola adalah hal yang biasa di keluarga saya. Tidak ada aktivitas-warisan berupa nangkring malam hari di depan TV untuk nonton Liga Champions. Tidak ada acara BAKAR-BAKAR kalau tim kesayangan kalah di Piala Dunia. Jadi, wajar kalau saya telat sekali tahu tentang Gol Tangan Tuhan-nya Maradona, dan lebih hapal sejarahnya Muhammad Ali..πŸ˜› Thanks, DadπŸ˜€

3. F1. Balapan F1, seperti menonton film, adalah salah satu hal dalam hidup saya yang tidak mungkin tergusur posisinya. Saya lupa sejak kapan suka F1. Yang jelas, meski frekuensi nonton F1 saya naik turun, saya bisa menjamin kalau kecintaan saya terhadap olahraga yang satu ini tidak akan pernah surutπŸ˜€ Karena narsis juga, saya lebih memilih masuk kubu pecinta F1 daripada penggila sepakbola. Namanya juga sombong, jadi buat saya, F1 lebih berkelas daripada sepakbola. Dan di F1, groupies-nya lebih sedikit..πŸ˜›

4. MATCH’S SCHEDULE. Apa? Pertandingannya disiarin jam 2 pagi? Zzzz…

5. PLAYER SUPPORTER. Teman: “Jadi, dukung klub apa?” Saya: “Nggak dukung siapa-siapa. Saya kan suka liat pemainnya saja..” Beginilah hasil didikan F1. Oke, beberapa orang yang nonton F1 punya tim kesayangan, tapi, buat saya driver-nya tetap yang terpenting. Begitu juga dengan sepakbola. Mana saya peduli kalau Pirlo pindah dari AC Milan ke Real Madrid. Saya kan mendukung Pirlo, bukan mendukung timnya. Buat saya tidak masalah kalau El Real gantian memiliki Pirlo. Dan saya memang bukan rossoneriπŸ˜› *ditimpukin* Jadi, buat saya, agak susah kalau mau pilih klub tertentu. Nanti kalau pemainnya ganti, gimana dunks? Kan saya dukung pemainnya sajah..πŸ˜›

6. FAN(ATICS). Kalau groupies khusus buat kaum hawa, yang ini, umumnya, adalah kategorinya kaum adam. Hah! Ayo, siapa yang mengaku jadi suporter fanatik? Sini, saya injek-injek! -_-;; Sebenarnya, saya jarang clash dengan para fan(atics) ini. Tapi, sekalinya bentrok, biasanya hasilnya ain’t preety. Contoh paling mutakhir ya, SMS-war saya pasca Argentina-Jerman dan Inggris-Portugal dengan beberapa fans Inggris (yang menurut saya sudah mencapai tahap ngefans yang ekstrim, “Guys, please, it’s only a football match. Geez..”) Doubles my hate to football..πŸ˜›

7. MEDIA. F1 Racing tidak bahas sepakbola. M2 tidak bahas sepakbola. Cinemags tidak bahas sepakbola. Idea tidak bahas sepakbola. Cakram tidak bahas sepakbola. Swa tidak bahas sepakbola. Tempo tidak bahas sepakbola. Cosmopolitan tidak bahas sepakbola. Kompas sedikit bahas sepakbola. Koran Tempo sedikit bahas sepakbola. Apa lagi ya? Oh cuman itu doang yang dibaca rutin ding..πŸ˜›

8. SEASONAL VIEWER. Agenda penting sepakbola bagi saya adalah Piala Dunia dan Euro. Sisanya? Duh, kenapa liga-liga ada buanyak sekali ya? T-T

Apa? Katanya top ten? Kok gak sampe sepuluh?πŸ˜›

Sebenarnya, alasan saya menulis daftar ini adalah kemarahan saya pada seorang oknum. HA dan TS sangat tahu siapa si oknum menyebalkan ini. Selain dicela karena saya bukan fans bola sejati (“Kalau tidak ngerti bola, tidak usah bicara bola,” ya kira-kira kasarnya begitu..), saya juga mendapat celaan yang bias gender. Bagaimana saya tidak marah? Teori korelasi ngawur itu pun kembali terngiang-ngiang di kepala saya. “Sepakbola” = “Oknum X” karena “Oknum X” suka “Sepakbola”πŸ˜›

Saat membuat entry ini, saya berjanji dalam hati, kalau alasannya tidak sampai sepuluh, maka, saya tidak akan benci sepakbola. Pada kenyataannya, saya memang tidak bisa benci sepakbola. Bahkan, saya menonton lebih dari 90% pertandingan di Germany 2006 dan tiap hari membaca berita tentang sepakbola (idih, kurang kerjaan banget! begadang tiap hari cuman untuk nonton bola?! *tendang yang komen* huh! FYI, saya insomnia. Jadi nonton bola justru menyelamatkan saya dari begadang sampai mati bosan :P). Mungkin, kalaupun terjadi, istilahnya bukan benci. Saya hanya agak terlambat menyukai sepakbola. Tapi, meski begitu, saya pernah mengikuti Lega Calcio dengan intensif, dan nyaris jadi rossoneri. Hehehe..πŸ˜›

PS: Oh yesh! Milan tidak kena degradasi. Horeee…! \:D/

16 Tanggapan to “Ten Things That Made Me Hate Football”

  1. kriwil Sabtu, Juli 15, 2006 pada 5:17 pm #

    iya, gue sering denger tuh … “kyaaa … aldi ganteng banget …




    wah, di keluarga gue ngga ada yang suka (nonton) olahraga, dan gue dari dulu udah hobi (nonton) acara olahraga. yes, tidak ada olahraga spesifik. golf, tenis, atletik, bola, basket, bilyar, renang, badminton, baseball, f1, sebut aje …
    jadi aturan nomor 2 gak berlaku tampaknya buat saya …

    btw, ferrari start 1-2 lagi … sumi! sumi! sumi! sumi!
    gyaaa … sumi ganteng bangeeeeeeetπŸ˜„

  2. SS Minggu, Juli 16, 2006 pada 3:23 am #

    Aturan itu berlaku personal, Bung Aldi.. :-”

    Ihhh… meng-groupies-i diri sendiri!πŸ˜„ “Kyaaa… Aldi duduls banget! XD”

    :-”

    Aturan yang itu berlaku temporer. Karena toh pas SD-SMP gw mulai nonton F1, suka golf, dan liat bola dikit-dikitπŸ˜€

    Ih, ada groupiesnya Bang Sumi disini! –;

    *tendang Aldi ke sirkuit, biar piknik di sandtrap sama Sumi, nanti, kalo Sumi udah melintir pas race* :-“

  3. tony Minggu, Juli 16, 2006 pada 10:17 am #

    sama, saya juga gak suka sepakbola tuh..
    .
    .
    .
    ..dulu :-”

    waktu kecil dulu gak suka sepakbola krn kalo nonton suka ngantuk, lama banget baru ada gol, kamera pun cuma berkutat di lapangan gede warna ijo. dan gak ada iklan di tvri, atopun kuis di halftime break.

    tapi memang hal2 seperti ini biasanya penyakit turunan. my pop doyan nonton bola, dan main bola juga, anaknya pun gak jauh2. tapi dia juga suka nonton tinju, dan saya gak pernah suka nonton tinju. jadinya penyakit menurun yg selektif, i guess..πŸ˜›

  4. herda Minggu, Juli 16, 2006 pada 11:16 am #

    Wah ngomongin suka bola apa ngga ya? ^^; Gwe apa namanya ya?πŸ˜• Antara suka dan tidak. Aslinya sih ga suka.

    Gara-gara Beckham gwe jadi suka bola. Itu juga ga suka bola banget2. Gwe nonton bola yang timnya ada pemain yang gwe suka. Selebihnya sih ga bakal gwe liat apalagi gwe lirik. Yah, tahu kan sepak bola itu ngeboseninnya gila-gilaan –; Kalo ga ada penyemangat buat nonton jadi malas.

    Lagian ga mungkin banget gwe nonton bola karena gwe mau merhatiin segi taktik yang mereka jalankan seperti apa, atau gwe pengen tahu banget bagaimana hasil didik pelatih yang ini dan itu. Yang penting pemainnya jago dan pastinya keren, baru deh aye tonton ampe pagi2 buat juga rela .. hehehe.

    Intinya, gwe ga suka bola? Betul! Kecuali klo yang tanding Jerman, Inggris, dan Spanyol baru suka :”>

    Mungkin gwe bisa bilang “one thing that made me love football” adalah pemainnyaπŸ˜€

  5. Guntar Senin, Juli 17, 2006 pada 2:39 am #

    Gaya tulisannya very entertaining dehπŸ˜€

    Klo saya, baru kali ini aja ngeliat piala dunia, gara2 groupies di kantor saya. Jd penasaran ngeliat. Tapi sama spt mas Setiawan, saya lebih tertarik ama permainannya ketimbang ngefans ma salah satu tim.

    Saya juga lebih ngefans ma F1. Waktu SMA dulu, sampe mbela2in ngegame F1 full lap (80 lap); itungannya jam2an utk satu pertandingan penuh (termasuk kualifikasi & latihan):mrgreen:

    tp tyt, mas Setiawan, klo kita udah ngefans ma salah satu tim, dan tim itu menang, rasa girangnya jauh lebih besar ketimbang klo kita cuman menikmatik permainannya. Tapi begitu pula sebaliknya, klo tim jagoan kalah, juteknya jg bakal lebih besar :p

  6. SS Senin, Juli 17, 2006 pada 3:03 am #

    Sumpah! “Kyaa.. Beckham cakep banget! XD” itu bukan ngutip Bung HA lho.. :-”

    *dibakar*

    Bung HA, tadinya saya mau tulis “Football Is Boring”, cuman, kembali lagi, saya jarang nonton sepakbola yang boring, karena, nah, itu dia lagi, selektivitas! Ngapain juga ada pertandingan bola yang boring ditonton? Mending nonton Argentina – Serbia Montenegro atau Italia – Jerman, again and again and again.. 30x :-”

    *dibakar*

    Suka pemain? Jadi gay demi Fabio Cannavaro, apa itu terhitung “suka sama pemainnya”? :”> *dibakar*

    Baru aja ngerasain enaknya ngefans sama tim (Argentina), saya udah harus digulung Jerman, Mas Guntar. Jadi, milih ngefans sama tim itu lebih riskan buat emosi. Terutama, karena saya tipe penonton emosional, kalo lagi nonton cenderung brutal. Jadi, amannya, dukung pemain saja dulu..πŸ˜›

    BTW, F1 dukung siapa nih?πŸ˜€ Wah, Bang Sumi menang lagi kemaren -_-;

    Soal bola, saya mau coba mengamati La Liga dan dukung El Real. Tapi disini ada pendukung Barca. Kira-kira saya dibunuh gak ya nantinya? :-” Gemana dunks, saya kan dukung Capello.. :-”

    Thanks for visiting, Mas Guntar!πŸ˜€

  7. herda Senin, Juli 17, 2006 pada 4:19 am #

    Wah mas Setiawan aneh! ^^; Masa suka pemainnya tapi ga suka tim-nya? Gwe sih kalo udah suka sama salah satu pemainnya otomatis jadi suka tim-nya. Kecualiiiiiii… klo Grosso itu lain hal –; Gwe suka Grosso tapi tetep injek-injek dan bakar Italia! \:D/

    Tapi ga juga sih?πŸ˜• Gwe suka Figo tapi ga suka Portugal. Gwe suka Agassa tapi ga suka Togo. Gwe suka Zidane tapi ga suka Perancis. Wah saya baru tahu klo saya ini ga jelas suka apanya ..

    Ah yang jelas sih, secara keseluruhan saya suka Jerman :”> Jerman is my Family! \:D/ Denger-denger Klinsi pindah jadi pelatihnya USA yah? T-T Siyaaalll…..

  8. kriwil Senin, Juli 17, 2006 pada 5:21 am #

    *ngakak guling-guling*
    wah, mas setiawan, iya, sumi menang lagi …

  9. herda Senin, Juli 17, 2006 pada 6:57 am #

    Euh edan! Sumi menang dengan kecepatan semenit berapa gituu.. cikcik.. semenit boo .. *geleng-geleng kepala*

  10. tony Senin, Juli 17, 2006 pada 7:55 am #

    wah, wah, mas setiawan dukung el merengues ya? kalo gitu musuhan ama saya karena saya dukung barca. dan mas dukung capello? wah, wah, capello kan yg mengkhianati tim pemain kesayangan saya il capitano francesco totti, numero dieci, bambino del orro. lagi lagi kita musuhan mas. mudah2an kita ndak ketemu di jalan ya mas, demi kesehatan mas sendiri..

  11. Guntar Senin, Juli 17, 2006 pada 10:18 am #

    Mungkin aga aneh, tapi utk F1, saya dukung tim yg mobilnya keren, scr desain atau skdr visual:mrgreen: Selama ini, saya suka ma ferrari ma mclaren.

    Klo drivernya, saya suka Schumi (yg dulu) dan ayrton senna. Waktu ngegame, saya dulu sampe terobsesi banget ngalahkan rekornya senna di monaco, track kesukaan saya :p

    Skr ni, pengen banget ngikutin obrolan driver dg kru di pit, representasi pengendaraan mobil dan segala aktivitas behind the scene. SeruπŸ˜€

  12. Lux ferre Senin, Juli 17, 2006 pada 11:38 am #

    Ten Things That Made Me Hate Love Football

    1. Milan
    2. Milan
    3. Milan
    4. Milan
    5. Milan
    6. Milan
    7. Milan
    8. Milan
    9. Milan
    10. Milan
    11. Milan

    *duh, kelebihan satu*

  13. benisuryadi Selasa, Juli 18, 2006 pada 1:28 am #

    mm, kalo yang main dian sastro ato miyabi, kayaknya saya bakal suka bola deh mas..hehehe
    =)

  14. tony Selasa, Juli 18, 2006 pada 2:11 am #

    ehem.. setuju… Λ‡Λ‡

  15. herda Selasa, Juli 18, 2006 pada 7:06 am #

    TONY! Itu apaan disamping tulisan “setuju” loe? Gyaa…. lutu beut .. ^^

  16. SS Keren Banget Deh Aw.. Jumat, Juli 21, 2006 pada 1:59 pm #

    Yang jelas saya suka sekali Monica Belucci.. :”>

    Lho? -_-;;

    Wah, kalau Moniq yang maen bola, saya pasti suka nonton bola.. :-” Formasi apapun, tipe permainan bagaimanapun, yang penting ada Moniq.. :”> Ahh.. Moniq.. :”>

    *dibakar karena gak jelas*

    Miyabi juga boleh deh. Denger denger ada yang pesen Miyabi waktu itu. Siapa ya? Mbak TS ya? :-” Mbak TS.. *kedip-kedip* pinjemin dunks..πŸ˜‰ *dibakar*

    Mas Guntar, saya mah juga mau sekali-sekali sneaking behind the curtain dan duduk-duduk di ‘control room’-nya tim F1. The fun occurs both on the sircuit and inside the pit. Kalo nanti udah bisa nyelinap ke dalem, bilang bilang dunks. Yang terpenting, ajak-ajak.. :-”

    Oy, Bos Vnuz dilarang ngiklan disini.. :-” Mentang-mentang tetep di Serie A.. :-”

    Wah, Mbak TS, apa asiknya kalo saya sama-sama dukung Barca dan jadi Romanisti? Kan kemaren udah dukung Barca. Kalo dukung Roma, ya, secara adik saya dukung Roma, dan pahlawannya adalah Francesco Totti, saya ndak mungkin dukung Roma juga. Lah, sayah kan musuh abadinya..πŸ˜›

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: