Chocolate, Eniwan?

11 Feb

Siapa yang mau coklat? Dark chocolate dan white chocolate-nya udah abis. Lindt habis. Toblerone habis. Tinggal milk chocolate. Van Houten, Silver Queen, and Cadburry. Fruit and nut, almond, dairy milk, cashew. Kurang dari sepuluh. Kalo ada yang mau, bilang-bilang. Stok terbatas. Kalo gak mau, saya makan sendiri. Eh, yang almond udah abis ding, tadi udah saya makan yang terakhir😛

Herda gak mau coklat karena lagi diet demi mendapatkan calon suami. Lily, euh, kejauhan, lagian, mending nunggu coklat dari calon menantu saya aja lah. Rev, ah, gampang lah itu. Mami, duh, yang ditelan bumi gak bisa dikasih coklat. Siapa lagi? Ah, Abang sih, dapet chiki aja :-” Wesly, ah, Wesly dapet coklat paselu(tm) aja, gimana?😉

*kabooorrr*

Yang mau coklat, daptar di bawah ini. Jeng Tiwi gak dapet coklat lagi, karena udah dikasih yang paling mahal :-w

Ngga, ini ngga ada hubungannya sama tanggal 14 Februari, kok. I don’t celebrate Valentine’s Day. I celebrate Chocolate Day. *ditimpuks* =))

Image of “Chocolates” by Jayesh Nair 

15 Tanggapan to “Chocolate, Eniwan?”

  1. herda Minggu, Februari 11, 2007 pada 3:03 pm #

    Sayah lagi ingin cokelat putih yang dingiiinn banget. Tapi .. huhuhuhu .. *lirik timbangan* .. *melesu*

  2. S Setiawan Minggu, Februari 11, 2007 pada 3:09 pm #

    Sudah sana, cari suami.. *tendang abegeh yang lagi ngidam pacar jauh-jauh dari stok coklatnya* :-”

    *kabooorrr*

  3. Ireth Halliwell Senin, Februari 12, 2007 pada 7:25 am #

    Mentang” saya nggak deket.. nggak ditawarin.. :-”

    *beli coklat sendiri saja lah..*

  4. Setiawan Senin, Februari 12, 2007 pada 8:46 am #

    Lily yang di Bandung aja gak gw tawarin, apalagi elu. Jauh. Bos. Maap maap yah.. *garuk-garuk*

  5. Lily Senin, Februari 12, 2007 pada 10:46 am #

    Yaaaah…. Pokoknya saya mau coklat, mau coklat!
    Persetan dengan timbangan, toh biarpun sedang pengen mencoba naik ke atasnya, tapi tidak ada kesempatan, dan sebelum kesempatan itu datang dan saya jadi tahu kalau berat badan saya melonjak dan akhirnya saya jadi tidak bisa makan coklat karena takut berat saya bertambah, mendingan sekarang makan coklat sebanyak-banyaknya.

    Euh, sayah dapet coklat berapa biji yah tahun ini T.T?
    Nyaaaa…. harusnya saya segera mencari pacar yang bisa ngasih coklat tanggal 14 nanti, lalu sorenya segera saya putusin😛 *diguyur air es* Oh yah, baiklah, menyengsarakan orang itu tidak baik…

    Tambahan: Betewe, herda sayang, mana, ayo, perkenalkan calon suaminya ke sayah ;;).

    Tambahan-lagi: Papi, calon menantunya Papi yang mana? Euh, yang itu kan udah dilepas, jadi gak mungkin ngasih coklat… *ikut-ikutan melesu*

    Tambahan-sedikit-lagi: Hehe… Kok sayah menulis banyak sekali, hampir menyamai postnya. Kalau begitu saya mau minta maaf kepada… *segera ditimpuks bata sampe pingsan biar gak keterusan ngomong*

  6. Setiawan Senin, Februari 12, 2007 pada 4:45 pm #

    *nontonin abegeh ngeblog di commentbox orang* :-“

  7. african sunset Senin, Februari 12, 2007 pada 9:27 pm #

    huh.. paseluâ„¢ lagi..

  8. ambudaff Selasa, Februari 13, 2007 pada 3:19 am #

    Coklat? Mauuuuuuu!
    *liat jarak*
    *cuma dua senti kok, di peta*
    hihi..

    baydewai, Herda, kok takut sama timbangan sih? Sini, kasih barang lima-sepuluh kilo buat Ambu, dan teruskanlah makan coklat dan eskrim.. Hidup coklat!

  9. herda Selasa, Februari 13, 2007 pada 5:19 am #

    Gyahahahaha~~

    @Lily
    Calon suaminya lagi menyeleksi kontestan American Idol :-”

    @Ambu
    *kasih Ambu 30 kilo langsung* :-“

  10. Lily Selasa, Februari 13, 2007 pada 9:59 am #

    Herda: Siapa? *sangat-sangat tidak mengerti*

  11. Joan Selasa, Februari 13, 2007 pada 3:45 pm #

    Mau! Mau! Eh, Set, Rafaello enak lho (kalau kamu suka kelapa, aduh yang namanya cokelat itu meleleh bareng krim kelapa)! Pavot juga enak banget, cokelatnya agak bitter, berpadu dengan sampanye….

  12. african sunset Selasa, Februari 13, 2007 pada 4:46 pm #

    Joannnnnnnnnnn.. BAGIIIIIIIIIIII.. =P~

  13. Setiawan Rabu, Februari 14, 2007 pada 3:28 am #

    Ambu, sayah gak bisa kirim coklat kesana. Gimana kalo dikirimin poto sayah lagi makan coklat ajah. Gimanah? *kedip-kedip nista*

    Eh, buset, Jo, ke Bandung aja coklatnya gak nyampe, apalagi ke Heidenheim😛 Euh, sayah masih utang kartu Valentine untuk dikirim kesana ya, Jeng.. – -; *tiba-tiba inget* Ntar deh dikirimnya, Maret ajah, gimanah? *kedip-kedip nista lagi*

    Eh, ada Wesly.. *lelepin Wesly di sumur coklat*

  14. herda Rabu, Februari 14, 2007 pada 8:58 am #

    @Lily
    Udah pasti Om Cowell dungs :-”
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    Tapi dia tidak 28 tahun =))

  15. herda Rabu, Februari 14, 2007 pada 8:59 am #

    Ah iya ..

    @Joan
    Euh, sayah mah ga suka coklat kelapa. Nyaaa~~ apa enaknya? –;

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: